Pro Kontra TAP N0. XXV/MPRS/1966

Gagasan pencabutan Tap No. XXV/MPRS/1966 yang dilontarkan oleh Presiden KH Abdurrahman Wahid tak urung telah melahirkan gelombang protes, khususnya di kalangan umat Islam. Secara politis, penolakan gasasan pencabutan itu cukup bisa dipahami, terutama jika kita kaitkan dengan sejarah komunisme dalam hubungannya dengan umat Islam Indonesia pada masa silam. Namun, dalam perspektif filosofis-normatif, sesungguhnya tidak cukup alasan bagi umat Islam untuk menolak gagasan tersebut.

Selama ini, paling tidak, ada tiga argumentasi pokok (di luar argumentasi politis) yang biasanya dikemukakan umat Islam dalam menolak usulan pencabutan Tap No. XXV/MPRS/1996: 1) komunisme itu identik dengan atheisme, sebuah pandangan hidup yang tidak mempercayai adanya Tuhan; 2) komunisme tidak cocok hidup di Indonesia yang penduduknya beragama; 3) komunisme dalam perjuangannya menghalakan segala cara.

Tulisan ini mencoba membuktikan bahwa alasan-alasan tersebut tidak cukup kuat dipakai umat Islam dalam menolak gagasan Abdurrahman Wahid tersebut. Pertama, benarkah orang komunis itu tidak bertuhan? Jika pertanyaan itu kita kaitkan dengan konsep ketuhanan yang diajarkan Islam, maka sudah pasti jika pertanyaan itu ditolak. Artinya, tidak ada dalam realitas orang yang tidak bertuhan, meskipun secara teori bisa saja orang memproklamasikan dirinya sebagai orang yang tidak bertuhan (atheis).

Tuhan, meminjam Imaduddin’ Abdulrahim (Kuliah Tauhid, 1987), adalah “sagala sesuatu yang dipentingkan sehingga kita rela dikuasai atau didominasi“. Dengan rumusan seperti itu, maka bisa dipastikan jika tidak ada orang yang tidak bertuhan. Semua orang pasti bertuhan, karena dalam kehidupan seseorang pasti ada sesuatu yang mendominasinya, sehingga yang mendominasinya itu amat dipentingkan atau amat ditakuti, melebihi segala-galanya.

Orang komunis, meskipun tidak percaya pada Tuhan, pada dasarnya dia bertuhan. Lantas, siapa tuhan orang komunis? Itu sangat tergantung pada apa atau siapa yang mendominasi kehidupannya. Bisa jadi tuhannya berupa ajarannya, pemimpinnya, atau dirinya sendiri. Dalam bahasa Nurcholish Majid (Pintu Pintu Menuju Tuhan; 1996), orang-orang komunis itu ternyata tidak berhasil benar-benar menjadi atheis. Kalau atheis diartikan tidak mempercayai Tuhan dalam kategori agama-agama formal semacam Yahudi, Kristen, Budhisme, Konfusianisme, dan lain-lain, maka memang benar orang komunis itu atheis. Tetapi kalau atheis berarti bebas dari setiap bentuk pemujaan, maka orang komunis adalah orang yang kelompok manusia pemuja yang paling fanatik dan tidak rasional.

Gejala pemujaan ini misalnya bisa dilihat dari pemandangan harian di lapangan Merah Moskow. Deretan panjang orang antre untuk berziarah ke mousoleum Lenin, dengan sikap yang jelas-jelas bersifat “devotional” (pemujaan) seakan meminta berkah kepada sang pemimpin yang jenazahnya terbaring di balik kaca tebal itu.

Memang, pemimpin-pemimpin besar komunis pernah “dipertuhankan” pengikutnya: Stalin di Uni Sovyet (kini, Rusia), Mao Ze Dong (Mao Tse Tung) di RRC, Kim I1 Sung di Korea Utara. Mereka memang tidak mengakui pemimpin-pemimpin itu sebagai “tuhan-tuhan”, tetapi sikap mereka jelas menunjukkan”prosesi” penuhanan.

Fenomena orang bertuhan yang mengaku tidak bertuhan seperti pengikut komunisme ini dapat kita telaah misalnya lewat penuturan AI Qur’an surat AI Jaatsiyah/45:23, “Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya”. Oleh karena itu di dalam Al Qur’an tidak dikenal istilah atheis, sekalipun dalam bahasa Arabnya.

Dengan demikian, dalam pandangan Islam kesalahan penuhanan yang dilakukan oleh orang komums tidak jauh berbeda dengan kesalahan penuhanan yang dilakukan oleh pengikut ajaran lain. Yang mungkin membedakuinya hanyalah bahwa orang komunis menyembunyikan konsep ketuhanannya yang salah itu dengan mengatakan bahwa dia tidak bertuhan, sementara penganut ajaran lain secara terang-terangan memperlihatkan konsep ketuhanannya yang salah itu.

Kedua, meskipun secara populer disebut ideologi, sebenarnya—dalam perspektif normatif-filosofis—komunisme bisa juga dikategorikan sebagai dien (agama). Karena pada dasarnya Islam memandang setiap strukturisasi pandangan hidup adalah dien (lihat misalnya penggunaan kata dien dalam surat Yusuf/12:76 yang bermakna undang-undang). Dan karena itu, penyandangan gelar dien tidak terbatas pada agama formal saja, melainkan juga pada agama-agama semu (ideologi/isme, atau bahkan aliran kebatinan).

Dalam hubungannya dengan dien lain, Islam telah mengaturnya dengan ajaran toleransi, bahwa mereka tetap diberi kebebasan atas pilihan yang salah itu. Beberapa ajaran yang sangat populer tentang itu misalnya “Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam)” (Al Baqarahl2256); “Untukmu agamamu dan untukku agamaku” (Al Kafirun/109:6); “Dan jikalau Tuhanmu menghendaki, tentulah beriman semua orang yang di muka bumi seluruhnya. Maka apakah kamu (hendak) memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semuanya” (Yunus/10:99).

Oleh karena itu komunisme boleh saja hidup, sebagaimana agama, ideologi, atau kepercayaan lain selain Islam. Inilah yang dimaksud dengan demokrasi agama yang dikembangnkan Islam. Dalam kaitan ini, maka sesungguhnya Tap No. XXV/MPRS/1966 yang antara lain berisi larangan pengembangan dan penyebarluasan ajaran komunisme tidak relevan lagi.

Mungkin timbul pertanyaan, bagaimana jika toleransi yang diberikan oleh Islam itu dibalas oleh komunisme dengan sikap antitoleransi atau antidemokrasi? Jika itu yang terjadi, maka pertarungannya ada di lapangan. Artinya, di sinilah konsep jihad mendapatkan tempatnya. Jadi, dengan kata lain secara institusional tidak dibenarkan untuk melarang-larang perkembangan sebuah ideologi dan agama. Sebagaimana umat Islam juga akan melawan jika secarainstitusional perkembangan agamanya dihambat dengan berbagai produk perundangan, seperti pemberlakuaan asas tunggal pada masa Orde Baru.

Ketiga, memang benar komunisme—paling tidak jika dilihat dari sejarah Partai Komunis Indone­sia di Indonesia—menggunakan segala cara sebagai alat untuk mencapai tujuan, terutama jika dilihat dalam praktik kekerasan dan kelicikannya. Tetapi jika kita mau bersikap proporsional, tidak hanya komunisme saja yang beprinsip seperti itu. Ideologi kapitalisme, yang menjadi kontra ideologi komunisme, juga menghalalkan segala cara. Sementara ideologi kapitalisme tidak kita larang, bahkan dipraktekkan dalam sistem ekonomi Indonesia, meskipun dibungkus dengan label yang lain (Arief Budiman pernah menyebut “kapitalisme malu-malu”, atau Eggi Sudjana menyebut “malu-maluin kapitalisme”).

Seperti kita pahami bersama, kapitalisme sebenarnya bermula dari filsafat ekonomi yang berlandaskan pada dua hal: kebebasan berusaha (free enterprise) dan efisiensi kerja (high technol­ogy), yang secara definitif bisa diartikan sebagai sistem ekonomi yang di dalamnya aset-aset produksi dimiliki pribadi dan hasil produksi ditujukan kepada pasar. Dalam perkembangannya, ternyata prinsip-­prinsip ekonomi kapitalisme akan sangat berpengaruh pada banyak bidang, tak terkecuali di bidang sosial-budaya-politik. Dalam konteks inilah kita bisa melihat hubungan antara kapitalisme sebagai prinsip ekonomi dengan kapitalisme sebagai ideologi.

Ketika sistem ekonomi kapitalisme berorientasi pada keuntungan besar (profit oriented) dan pasar bebas maka terjadilah persaingan yang sangat ketat. Untuk memenangkan persaingan itu akhirnya ditempuhlah berbagai cara, diantaranya: 1) menjadikan buruh sebagai faktor produksi yang harus ditekan tingkat efisiensinya dengan cara memberi upah dan kesejahteraan yang sangat rendah; 2) berkolaborasi dengan penguasa sehingga terjadilah campur tangan pengusaha dalam kebijakan negara sehingga melahirkan, diantaranya, kebijakan-kebijakan monopolitis; 3) ekspansi besar-besaran untuk memperluas pasar dan atau sumber daya alam diantaranya dengan proyek imperialisme—baik dalam pengertian klasik maupun imperialisme model baru. Dan, seperti kita ketahui, implikasi-implikasi kapitalisme tersebut, bukan saja telah melahirkan penderitaan fisik pada berbagai bangsa, melainkan juga mengakibatkan krisis ekonomi pada banyak negara, sebagaimana yang dialami bangsa Indonesia, dulu dan kini.

Paparan singkat tentang kapitalisme tersebut, menunjukkan betapa ideologi kapitalisme tidak kalah jahatnya dengan ideologi komunisme. Jadi, jika “menghalalkan segala cara” dijadikan alasan untuk menolak komunisme, maka seharusnya juga dipakai untuk menolak kapitalisme.

Tulisan ini, tentu saja, tidak dimaksudkan sebagai dukungan terhadap ideologi komunisme. Penulis hanya ingin menempatkan persoalan pada proporsinya, bahwa tidak seluruh argumentasi penolakan gagasan pencabutan Tap No. XXV/MPRS/1996 relevan dan argumentatif. Justru banyak dari argumentasi yang dipakai berbalik menjadi pembenar terhadap gagasan pencabutan Tap tersebut, sebagaimana dijelaskan di atas. Maka, satu-satunya argumentasi yang sebenamya bisa dipakai hanyalah argumentasi politik; sebab politik akan berbicara tentang kekuasaan, tentang kawan dan lawan. Maka, dalam konteks seperti ini perlu dirumuskan, apakah komunisme adalah lawan umat Islam atau justru sebaliknya kawan umat Islam untuk meruntuhkan kapitalisme? Wallahu a’lam!

Mohammad Nurfatoni, aktivis Forum Studi Islam (FOSI) Surabaya
Pada diskusi “Ide Pencabutan
TAP No. XXV/MPRS/1966 oleh Gus Dur
Oleh LPPIS –FOSI Surabaya, semasa Presiden KH Abdurrahman Wahid

Iklan

8 komentar

  1. saya sendiri termasuk yang setuju jika komunisme hidup di Indonesia,bukan berarti saya setuju atau sepaham dengan ideologi mereka, tapi pemahaman orang indonesia tentang komunis telah salah kaprah,soalnya semuanya hanya berasal dari rezim soeharto yang memang menghendaki komunisme hilang dari Indonesia..saya juga heran,kalo kkomunisme itu bertentangan dengan pancasila, kenapa dari dulu pak Karno tidak membubarkan komunis?kan yang buat Pancasila itu pak Karno juga. saya sangat yakin pak karno jauh lebih paham pancasila dari pada soeharto yang sok pancasilais, tapi seoarng koruptor yang luar biasa kekayaannya.saya melihat tap MPR itu adalah sebuah alat untuk memusnahkan komunis dari bumi indonesia, dan yang paling berkepentingan dengan itu sebenarnya adalah amerika(USA)..lihat bagaimana USA mengerahkan pasukannya untuk menyerang vietnam untuk menghancurkan komunis,walo mereka tidak berhasil..di indonesia pun mereka melakukan gerakan, hanya saja mereka menggunakan cara bawah tanah melalui intelijen.jelas telah terjadi politisasi yang luar biasa menlalui rekayasa intelijen untuk menghancurkan komunisme di indonesia, karena USA yang kapitalis sangat memusuhi komunis..

    Suka

  2. apa salahnya orang berbeda pendapat? kita lahirpun tidak identik.
    komunisme itu tumbuh/tidak di sini, serahkan saja pada masyarakat. bukankah itu termasuk pembelajaran juga?

    penolakan pencabutan tap tsb adalah hasil pemikiran picik. bukankah reformasi 98 ada karena kita sudah muak dibelenggu? jadikan sejarah sebagai alat, sehingga kita tidak terjerumus di lubang yg sama 2x. bebaskan pikiran, seperti kata pramoedya dalam bumi manusia:kita harus adil sedari dalam pikiran.

    karya sastra lekra banyak sekali dan luar biasa. seharusnya, anak multatuli. anak revolusi 45, anak sumpah pemuda, anak reformasi 98, anak segala bangsa, melihatnya dan mengapresiasinya sebagai karya bangsa yang tak ternilai.

    Suka

  3. ketetapan mprs no XXV/MPRS/1966 memang harus dicabut, karena: keteapan mprs bukan lagi merupakan peraturan perundang-undangan ( uu no 10 tahun 2004 ). Ketetapan mprs no.XXV/MPRS/1966 merupakan alat amerika serikat untuk mendis kmreditkan BUNG KARNO yang kukuh dengan pendiriannya,bahwa untuk melawan kapitalisme pimp[inan amerika serikat,tidak ada cara lain kecuali harus dihadapi bersama kekuatan nasionalis,agama dan komunis.karena itu amerika serikat ada dibalik ketetapan mprs tersebut.dan jika ditarik ke belakang maka amerika berada dibalik rekayasa G 30 S.karena itu juga perlu pelurusan sejarah peristiwa G 30 S,yang merupakan tragedi nasional terburuk dalam sejarah indfonesia.

    Suka

  4. saat ini saya haya ingin bertanya kepada semua orang tentang banyak hal tapi terbagi dalam setiap 2 entitas.
    1. apakah anda percaya tuhan itu hanya 1?
    pernahkah anda menganggap remeh agama lain?

    2. apakah anda yakin akan apa yang anda percaya?
    pernahkan kalian mengeluh?

    3. pernahkah anda membenci orang yang melakukan korupsi?
    apakah mungkin anda tidak pernah korupsi?

    4. apakah anda pernah menyalahkan orang lain?
    apakah anda pernah berbuat salah?

    5. apakah anda sering protes dengan kebijakan pemerintah?
    apakah anda pernah membuat keputusan yang salah?

    jika semua di jawab dengan iya, maka itulah diri anda yang sebenarnya.

    untuk komentar
    saya hanya percaya bahwa setiap unsur di alam semesta harus saling mengasihi. saya tidak peduli dengan kepercayaan, idiologi, agama, dan apapun itu namanya. saya hanya percaya pada 1 hal “kasih sayang”.

    Suka

  5. saya terlahir dari rahim seorang ibu,keluarga kami ibarat sebuah sampan yang melintasi samudra yang begitu luas dan ganas……. kalau berbicara idiologi,konstitusi,pemerintahan,dll, kayaknya udah bosan pak??? knp ?? komentar kita gak bakalan di respon.. paling menambah sakit hati aja,saya sepaham dengan tulisannya bapak,saya pun kadang berfikir dan sering berpikir bgitu prihatinnya saya dg keadaan negara kita saat ini…penganguran dimana mana,kemiskinan,ahlak pemimpin kita bobrok…… apa kah yang harus kitta lakukan ??????

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s